IMAGINASI LEBURAYA PINTAS KOTA BELUD-KUDAT

>> Wednesday, December 9, 2009


 
Pejamkan mata kita. Kemudian tanya selera kita. Apa keutamaan (prioriti) kita? Apakah keputusan kita memiliki nilai/moral etika yang telus?

Dua gambar di atas dari Seliu Liu dan gambar di bawah dari Kelapa Mawar

Lembu dan Mat Remit yang dijadikan isu lebuhraya Pintas Kota Belud-Kudat adalah dua phenomea yang sepatutnya "isolated". Penomena itu bukanlah termasuk dalam agenda pembangunan yang dirancang atau dilaksanakan kerajaan. Kesalan dan kepedihan yang timbul akibat dari perancangan ini perlulah dijadikan cabaran baru bagi menempuh luku-liku hidup yang terbentang jauh di hadapan kita.

Pembinaan lebuh raya ini sudah pasti menjadi fakor utama kehilangan "pelanggan potensi"  kepada peniaga di Pekan Kota Belud. Pengguna jalan raya itu sepatutnya singgah di Pekan Kota Belud. Bilangan mereka pula bukanlah sedikit. Dalam masa yang sama, ianya juga  dapat sedikit sebanyak mengurangkan bilangan kenderaan di dalam pekan yang sememangnya masih sedia sibok dengan kenderaan seharian sehinggalah ke hari ini. Dalam hal ini "kita sudah mendepani pilihan dan alternatif yang dipilih ialah membina Jalanraya Pintas Kota Belud-Kudat" kerana "utilitinya" lebih tinggi, selaras dengan pemikiran kumpulan "self-enlightened thinkers" dan sehaluan konsep "the greatest good for the greatest number".

Sudah menjadi lumrah manusia (human nature) bahawa "kita memiliki keinginan yang tidak terbatas sedangkan keupayaan kita terhad". Kata orang putih "unlimited wants but with limited resources" (rule No 1). Sebah itu ianya menjadi salah satu dari "masalah ekonomi" yang tidak berkesudahan.

Oleh itu kita berdepan dengan  pelbagai "pilihan" atau "terpaksa membuat pilihan". Mana satu pilihan atau kombinasi pilihan yang menjadi keutamaan kita agar penggunaan sumber yang ada dapat mencapai "kepuasan' (utiliti) yang optimum. Lalu kita bertanya apa keutamaan atau prioriti kita? jalan raya atau sawah bendang?, kemudahan ramai atau kepentingan sedikit?, pusat pertumbuhan baru atau parit taliair untuk 200 ekar tanah sawah?. Kita barangkali akan ke hulu ke hilir mencari jawaban atau pemikiran "wiseman" untuk memberi "kepuasan" kepada setiap penghuni kawasan yang terlibat dengan pembinaan lebuhraya Kota Belud-Kudat. Namun "kepuasan" itu tidak akan terpenuhi. So refer to Rule No 1.

Imaginasi. Di Bahu Lebuhraya Pintas Kota Belud-Kudat.

Gambar di atas mengajak kita untuk memejamkan mata "mengimaginasi before dan after" atau barangkali lebih hebat dari "after" yang digambarkan dalam gambar imaginasi itu. Namun kita tidak dapat dipisahkan dari membuat pilihan. Rasanya projek RM71.5 juta seperti gambar 2 di atas yang direncanakan akan melibatkan 1,382 hektar diramalkan hanya akan memberi impak atau berkesan ketara kepada pemilik seluas lebih kurang 200 ekar menanam padi di sekitar  Kg. Kaguraan dan Kg. Kawang-Kawang. Apakah benar bahawa prioriti projek yang besar itu telah tersasar jauh?

Imagine bahawa peruntukkan sebesar itu juga diberikan untuk membangunkan kawasan sepanjang jalan Lebuhraya Pintas Kota Belud-Kudat dengan pusat pertumbuhan ekonomi yang baru misalnya "leaf frogging-Kawsan pertumbuhan ekonomi yang baru yang lengkap dengan pintu kedai dan shopping mall. Manakah di antaranya yang akan memberi impak kepada ekonomi kawasan Kota Belud dan penduduknya dan masyarakat umum amnya?

Kata orang putih "if you can imagine it, you can do it". Kita akan selalu berdoa semoga prioriti kita  semua menyusuri landasan yang lurus, benar dan diredhaiNya.

8 comments:

azrone December 9, 2009 at 6:00 PM  

Saudaraku Kuda Berhias - Pampasan tanah pun belum habis dibayar...
Sudahlah kecil macam bagi pengemis sedekah dilengah-lengahkan lagi.

Kuda Berhias December 9, 2009 at 8:07 PM  

Salam Hukhuwa Saudara Azrone.

Rasanya kita boleh tolong mereka membuat tuntutan secara formal. Lepas itu bantu mereka buat follow-up. Sekurang-kurangnya kita dapat bantu mengemukakan permasalahan mereka.

Pressure group boleh juga buat peranan.

Kuda Berhias December 9, 2009 at 10:17 PM  

Brothe Sekali Ketuk-MO.

Thank You.

Kuda Berhias December 10, 2009 at 1:16 AM  

Salam Saudara Musli.
Paparan ini hanyalah pandangan yang "conventional" tanpa terbawa-bawa dengan isu politik dan peribadi mana-mana pihak.

Saya yakin tidak semua menghargai paparan ini seprti sdr. melihatnya. Namun saya hanya mengambil yang positif yang dan difikirkan baik. Saya juga yakin ada lagi pandangan yang lebih baik untuk kesejahteraan ummah di KB.

Saya hanya mengharapkan ini sebagai satu, atau salah satu permulaan dan lontaran idea. Masih banyak para ilmuan diluar sana yang mempunyai idea yang baik.Insyahallah.

DEPU-DEPU December 13, 2009 at 10:12 AM  

Salam ziarah Kuda berhias..

Dalam pembangunan hatta dalam kehidupan manusia sendiri wujud keperluan dan kehendak..justeru bila menghadapi kemelut dalam hidup biasanya pertimbangan akan mengambil kira kehendak dan keperluan ini..

Jika diikut kehendak..maka sampai bila pun ia akan sukar dipenuhi..tetapi bila mempertimbangkan keperluan..justeru wujud apa yg sdr katakan itu sebagai Utiliti atau kepuasan..

Bagi saya , dalam soal pembangunan itu..keperluan harus menjadi motif utama dan bukannya kehendak..

bila wujud apa yg seharusnya didahulukan..maka kembali kepada keperluan...kalau ia memberikan ramai kebaikan atas keperluan yang sedikit mungkin boleh dipertim,bangkan tetapi bila melibatkan kehendak dan impak kepada masayarakat setempat begitu mengusarkan , elok difikirkan semula..

biarpun saya dikejauhan ini..saya tetap cintakan daerah KB dan begitu mengambil berat atas apa yang berlaku..

mungkin perjuangan sdr Kuda berhias dan juga Saudaraku Seliu-liu dapat dimaksimumkan melalui idea sdr mencadangkan persatuan Blogger KB..itu//

selamat berkarya.

Kuda Berhias December 13, 2009 at 7:22 PM  

Salam Kesyukuran Sdr Depu-Depu,
Besyukur sekali kerana kita dekat dalam dunia cyber.

Insyahallah kita akan realisasaikan.

Mohd Amini January 10, 2010 at 10:01 AM  

Salam Kuda Berhias,Masalah pampsan tanah yang belum selasai ini sudah berlarutan.Kenapa para bolgger sahaja yang terjerit-jerit dalam blog dan media massa mengetengahkan masalah ini?Kenapa ADUN yang besar pengaruhnya dalam masyarakat tidak mahu menjengok masalah ini?

Post a Comment

Perintah Jauhi Sifat Mazmumah

Firman Allah SWT yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (oleh itu, patuhilah larangan-larangan Yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah penerima taubat, lagi Maha Mengasihani. (al-Hujurat: 12)

FINDER

MENGENAI BLOG INI

Blog ini bukanlag blog upahan atau pengugut bagi mengharap wang perlindungan. Jauh sekali untuk meminta habuan. Blog ini tidak ditaja oleh pihak yang ingin popular di pandangan orang lain dengan puji dan sanjungan. Tidak juga ingin diguna atau diperguna untuk publisi murahan untuk mempromosi mereka yang teringin untuk jadi pemimpin. Apapun yang dipaparkan dalam blog ini adalah menjurus kepada "kemerdekaan dan kebebasan media" yang beretika dan berbudi pekerti.
Related Posts with Thumbnails

CADANGAN RAKAN BLOGGERR KB

CADANGAN RAKAN BLOGGERR KB
(Klik logo ini untuk mengetahui cadangan).. Senarai mereka yang setuju: 1. Depu-Depu 2. Seliu-liu, 3. Sabahkita, 4. Sekali Ketuk 5. Solymone 6.Apa Yang Tersirat. 7. Puteri Senja 8. Abang Man 9. Di ambang sore, 10, Blog abd. Gawis..11. Watasikadi 12. Abd Naddin 13. Senjaliza

CADANGAN STRUKTUR ORGANISASI RAKAN BLOGGER KB (protem)

Yang DiPertua: Solymone
Timbalan YDP: Sekali Ketuk
Setiausaha: Seliu-liu
Tim Setiausaha: Apa Yang Tersirat
Bendahari: Depu-Depu
Tim Bendahari: Puteri Senja
Biro Sosial dan Politik: Konspirasi Politik Melayu
Biro Ekonomi dan Antarabangsa: Sabahkita
Biro Belia dan Beliawanis: Watasikadi
Biro Riadah dan Pendidikan: Di Ambang Sore
Biro Ehwal Semasa: Abd. Naddin
Ahli-ahli: Abang Man, Blog Abd gawis, Senjaliza

NOTA:
Penyusunan semula struktur organisasi ini akan diperolehi setelah pertemuan dan musawarah di kalangan ahli-ahli. Ahli-ahli yang belum menyenaraikan persetujuan mereka juga dipohon untuk hadir bagi memperkukuhkan struktur ini pada satu tarikh dan tempat yang akan diumumkan kelak.
"Sesungguhnya orang-orang yang suka agar tersebar keburukan dalam kalangan orang-orang beriman, bagi mereka adalah azab yang pedih di dunia dan di akhirat. Dan Allah mengetahui (segala perkara), sedang kamu tidak mengetahui.'' (An-Nur: 19).

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan saja mengatakan; 'Kami telah beriman,' sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." (Surah Al-Ankabut ayat 2-3).

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana , maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkan-Nya itu dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripada-Nya.” (surah Ar-Ra’ad, ayat 11)

Search This Blog

PUISI

Luah Pandasan ngogo Labuan
Gelungan tenara mo atai aseh
aturan Ilahi masa Parang Pandasan
mah kami ai kendoon kasih

Kami moo diri memiah keluman baau
ngeromon reso ngembanan denakan enkampung
luah kampung niogo a tekito belud nibaau
Iko jomo pesinggah bedakwah ko bedagang

Baya ni susah reta
dong pekiran dokon abu
baya ni matai mensari
dong kiti ngeliit umbuh

Dunjara dunjara
belapik duun booh
jerah no kau jerah
niah kau booi senooh

Luah ta Denakan Azrone Sarabatin.

Jum. Kopi Yg. Perlu Disediakan

FEEDJIT Live Traffic Feed

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP