Harga Padi Turun RM200. per Tan!

>> Monday, January 11, 2010

Pengusaha tanaman padi akan terpaksa menghadapi kerugian apabila harga padi diturunkan dari RM950 ke RM750 per Tan bermula 11 Januari, 2009. Demikian dimaklumkan oleh Bahagian Kawalan Padi, Kemanterian Pertanian dan Industri Asas Tani Malaysia.[ikuti di sini] .


Penurunan ini BUKAN lah disebabkan oleh "keadaan pasaran" atau tekanan pasaran mengikut istilah ekonomi. Tetapi ianya adalah faktor "government intervention" atau camputangan kerajaan. Pertambahan kepada permintaan terhadap beras semakin hari semakin bertambah dan keperluan beras dunia semakin meningkat dari masa ke semasa. Oleh itu adalah sukar memahami rasional penurunan harga padi ini. Apakah petani di Sabah akan terlibat, memandangkan inilah yang dicanangkan oleh Sabah Commercial Rice Miller Association (Padikom)?

Ketika berlaku tekanan inflasi di mana hampir semua komoditi mengalami kenaikan harga, padi yang menjadi sumber pendapatan petani yang memerlukan pembelaan pula duturunkan sebanyak RM200 per Tan. Satu penurunan yang besar yang tentunya akan melukai hati para petani di seluruh negara.

Kita menyedari bahawa pendapatan petani dari hasil bertanam padi tidaklah sebanyak mana. "Cultural significant" dan menjadi "kebiasaan" adalah antara faktor yang memberi semangat untuk aktiviti pertanian bertanam padi ini untuk terus bernafas. Berita penurunan harga padi yang disiarkan melalui media ini tentu sekali satu lagi berita sedih kepada petani khasnya pengusaha tanaman padi. Keadaan ini ini juga sudah pasti akan memberika kesan terhadap pengusaha peralatan jentera dan pengilang padi.

Berita ini sudah pasti membuatkan kita perlu memikirkan samada Pusat Pemperosesan Benih Padi yang berharga RM27 Juta di Timbang Manggaris Kota Belud dan Projek Pengairan dan Saliran di Kg. Kawang-Kawang-Kg Kaguraan yang bernilai RM71.5 Juta akan membawa apa-apa makna kepada petani, khasnya penanam padi..

Penurunan Peratus Tahap kecukupan sendiri Negeri Sabah dalam hasil beras ke 20% dari 35% sebelum tahun 2009 akan lebih menjauhkan Sasaran Negeri untuk mengeluarkan 60% hasil beras tempatan selaras dengan Dasar Pertanian Negeri yang berakhir tahun 2010 ini.

Apakah perusahaan tanaman padi di Sabah akan malap dan terabai lagi?

RELATED.
RM200 Drop in Padi Rice Set To Hit Farmers

2 comments:

kitakita April 8, 2010 at 9:40 AM  

Kebanyakkan petani tidak bersetuju apa bila kerajaan menurunkan harga padi dari RM950 ke RM750 per tan bermula 11 Januari, 2009. Tambahan penurunan ini BUKAN lah disebabkan oleh "keadaan pasaran" atau tekanan pasaran mengikut istilah ekonomi. Tetapi ianya adalah faktor "government intervention" atau camputangan kerajaan. Sedangkan pertambahan kepada permintaan terhadap beras semakin hari semakin bertambah dan keperluan beras dunia semakin meningkat dari masa ke semasa. Tekanan inflasi berlaku kerana hampir semua harga komoditi mengalami kenaikkan harga tetapi padi yang menjadi sumber pendapatan utama petani yang memerlukan pembelaan pula diturunkan.Untuk pengatahuan kepada pihak-pihak tertentu pendapatan petani hasi dari padi tidaklah sebanyak mana. Sedangkan penggunaan peralatan jentera dan pengilang padi memerlukan kos yang tinggi. Saya amat berharap agar pihak-pihak tertentu dapat pertimbangkan dan mengkaji semula harga pasaran padi dan ada persetujuan untuk meringankan bebanan kepada para petani.

kitakita April 8, 2010 at 3:23 PM  

Penurusan harga padi kepada hanya RM200/tan sudah pasti mengundang rasa kurang yakin para petani terhadap perusahaan beras. Persoalannya disini, bagaimana nak capai 'self sufficiency' dalam negeri dalam 2010 ini sekiranya harga padi setan terus malas dan kurang memberangsangkan? Senario yang biasa terjadi ni....seolah-olah menunjukkan bahawa langkah drastik dan berjaga-jaga tentang isu beras yang tidak cukup ketika krisis makanan dunia melanda baru-baru ini. Selepas itu, bila keadaan reda dan tiada lagi diwar-warkan tentang isu krisis makanan dunia maka...senyap jugalah pihak-pihak tertentu dalam memastikan kecukupan makanan ni dan harga juga tidak dikawal. Jadi berbaliklah negara kepada beras import berbanding beras tempatan kerana harga beras import lebih murah berbanding yang terhasil dalam negara. So...apa gunanya kita wartakan banyak kawasan di Sabah ni sebagai jelapang padi kalau penurunan harga padi tidak dikawal. Cadangan agar harga padi ni....dikawal dan dipantau dari masa ke semasa oleh pihak kerajaan dan jabatan terlibat supaya isu beras yang cukup di negeri ini dapat dipastikan selain elakkan krisis makanan tidak berulang lagi...

Post a Comment

Perintah Jauhi Sifat Mazmumah

Firman Allah SWT yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (oleh itu, patuhilah larangan-larangan Yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah penerima taubat, lagi Maha Mengasihani. (al-Hujurat: 12)

FINDER

MENGENAI BLOG INI

Blog ini bukanlag blog upahan atau pengugut bagi mengharap wang perlindungan. Jauh sekali untuk meminta habuan. Blog ini tidak ditaja oleh pihak yang ingin popular di pandangan orang lain dengan puji dan sanjungan. Tidak juga ingin diguna atau diperguna untuk publisi murahan untuk mempromosi mereka yang teringin untuk jadi pemimpin. Apapun yang dipaparkan dalam blog ini adalah menjurus kepada "kemerdekaan dan kebebasan media" yang beretika dan berbudi pekerti.
Related Posts with Thumbnails

CADANGAN RAKAN BLOGGERR KB

CADANGAN RAKAN BLOGGERR KB
(Klik logo ini untuk mengetahui cadangan).. Senarai mereka yang setuju: 1. Depu-Depu 2. Seliu-liu, 3. Sabahkita, 4. Sekali Ketuk 5. Solymone 6.Apa Yang Tersirat. 7. Puteri Senja 8. Abang Man 9. Di ambang sore, 10, Blog abd. Gawis..11. Watasikadi 12. Abd Naddin 13. Senjaliza

CADANGAN STRUKTUR ORGANISASI RAKAN BLOGGER KB (protem)

Yang DiPertua: Solymone
Timbalan YDP: Sekali Ketuk
Setiausaha: Seliu-liu
Tim Setiausaha: Apa Yang Tersirat
Bendahari: Depu-Depu
Tim Bendahari: Puteri Senja
Biro Sosial dan Politik: Konspirasi Politik Melayu
Biro Ekonomi dan Antarabangsa: Sabahkita
Biro Belia dan Beliawanis: Watasikadi
Biro Riadah dan Pendidikan: Di Ambang Sore
Biro Ehwal Semasa: Abd. Naddin
Ahli-ahli: Abang Man, Blog Abd gawis, Senjaliza

NOTA:
Penyusunan semula struktur organisasi ini akan diperolehi setelah pertemuan dan musawarah di kalangan ahli-ahli. Ahli-ahli yang belum menyenaraikan persetujuan mereka juga dipohon untuk hadir bagi memperkukuhkan struktur ini pada satu tarikh dan tempat yang akan diumumkan kelak.
"Sesungguhnya orang-orang yang suka agar tersebar keburukan dalam kalangan orang-orang beriman, bagi mereka adalah azab yang pedih di dunia dan di akhirat. Dan Allah mengetahui (segala perkara), sedang kamu tidak mengetahui.'' (An-Nur: 19).

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan saja mengatakan; 'Kami telah beriman,' sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." (Surah Al-Ankabut ayat 2-3).

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana , maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkan-Nya itu dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripada-Nya.” (surah Ar-Ra’ad, ayat 11)

Search This Blog

PUISI

Luah Pandasan ngogo Labuan
Gelungan tenara mo atai aseh
aturan Ilahi masa Parang Pandasan
mah kami ai kendoon kasih

Kami moo diri memiah keluman baau
ngeromon reso ngembanan denakan enkampung
luah kampung niogo a tekito belud nibaau
Iko jomo pesinggah bedakwah ko bedagang

Baya ni susah reta
dong pekiran dokon abu
baya ni matai mensari
dong kiti ngeliit umbuh

Dunjara dunjara
belapik duun booh
jerah no kau jerah
niah kau booi senooh

Luah ta Denakan Azrone Sarabatin.

Jum. Kopi Yg. Perlu Disediakan

FEEDJIT Live Traffic Feed

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP